Dampak Ukuran Inflasi Terhadap Pasar Forex

Inflasi telah lama menjadi musuh serius bagi pertumbuhan ekonomi dan bank sentral dunia terus-menerus berusaha menjaga inflasi dengan menyesuaikan kebijakan moneter. Inflasi dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang secara signifikan, dan persepsi tren inflasi merupakan salah satu item dasar yang mempengaruhi kebijakan moneter bank sentral. Lebih lanjut tentang itu nanti di artikel ini.

Inflasi mungkin pada dasarnya dapat digambarkan sebagai apa yang terjadi ketika terlalu banyak dolar mulai mengejar terlalu sedikit barang. Ini merupakan penyederhanaan masalah, tetapi memberikan gambaran tentang sifat inflasi, yang umumnya tidak menandakan kenaikan nilai barang, tetapi penurunan nilai uang kertas yang digunakan untuk membeli barang-barang tersebut.

Karena inflasi mempengaruhi semua lapisan masyarakat dan totalitas konsumen dalam suatu perekonomian, inflasi menjadi salah satu indikator ekonomi terpenting bagi bank sentral dan Trading Forex. Pertama beberapa kata tentang inflasi dan kurs forex.

Inflasi dan Harga Forex

Nilai tukar mata uang dapat berupa “nominal” yang berarti nilai yang ditetapkan di pasar, terutama di pasar Trading Forex dunia, atau “nyata” yang berarti nilai nominal yang dikoreksi, disesuaikan dengan inflasi.

Sementara kurs nominal dapat dengan mudah diakses dengan meninjau harga pasar Forex, kurs riil harus dihitung.

Misalnya, jika suatu negara memiliki tingkat inflasi 5% dan negara lawan mata uang memiliki tingkat inflasi 2%, mata uang negara pertama akan memiliki nilai tukar riil 3% lebih tinggi dari negara kedua, dengan nilai nominal tidak berubah.

Baca Juga:  Panduan Penting Memilih Strategi Forex Terbaik Anda

Definisi Nilai Tukar Riil

Ada dua kelompok definisi untuk nilai tukar riil, di mana yang pertama berkaitan dengan paritas daya beli.

Menurut definisi paritas daya beli, nilai tukar riil didefinisikan oleh nilai tukar nominal yang disesuaikan dengan rasio tingkat harga luar negeri terhadap tingkat harga domestik untuk barang tertentu atau sekeranjang barang.

Definisi lain untuk nilai tukar riil berkaitan dengan barang-barang yang dapat diperdagangkan dan tidak dapat diperdagangkan.

Cara mendefinisikannya adalah dengan mengambil harga relatif barang yang dapat diperdagangkan dan tidak dapat diperdagangkan untuk dijadikan indikator tingkat daya saing negara dalam perdagangan luar negeri.

Alasan di balik definisi ini adalah bahwa perbedaan biaya antara kedua negara secara langsung berkaitan dengan struktur harga relatif di kedua negara.

Nilai Tukar Efektif

Juga dikenal sebagai Nilai Tukar Tertimbang Perdagangan, nilai tukar ini terdiri dari nilai tukar multilateral yang terdiri dari rata-rata tertimbang nilai tukar mata uang domestik dan asing, dengan bobot untuk setiap negara sama dengan bagiannya dalam perdagangan.

Nilai tukar efektif mengukur harga rata-rata barang domestik relatif terhadap harga barang mitra dagang luar negerinya, dengan menggunakan bagian perdagangan masing-masing negara sebagai pembobotan untuk negara tersebut.

Bagian berikut menjelaskan berbagai metode penilaian tingkat inflasi yang digunakan oleh analis fundamental dengan fokus pada ekonomi AS, serta dampak pengendalian inflasi terhadap pasar Forex.

Baca Juga:  Psikologi Trading Agresif di Forex Market

Pengaruh Inflasi di Pasar Forex

Bank sentral cenderung melawan inflasi dengan menyesuaikan suku bunga sebagai bagian penting dari kebijakan pengendalian ekonomi mereka. Baca lebih lanjut tentang ini di ID88. Akibatnya, mereka dapat menaikkan tingkat suku bunga jangka pendek untuk menahan inflasi. Selain itu, mereka mungkin menurunkan tingkat yang sama untuk melawan kecenderungan deflasi dan untuk merangsang ekonomi dengan membuat uang lebih mudah untuk dipinjam. Dengan cara ini, bank sentral secara tidak langsung mempengaruhi harga grosir dan konsumen. Ini pada gilirannya mempengaruhi nilai mata uang negara, dan sebagai hasilnya, tingkat kegiatan ekonomi di negara tersebut.

Karena cara inflasi mempengaruhi suku bunga, ketika angka ekonomi yang menunjukkan tren inflasi dirilis yang menunjukkan peningkatan inflasi, ini biasanya akan menjadi bullish untuk mata uang negara tersebut. Efek ini muncul karena tingkat suku bunga akan cenderung disesuaikan lebih tinggi untuk melawan kecenderungan inflasi ini.

Sebaliknya, jika angka tersebut menunjukkan penurunan inflasi, hal ini akan cenderung memberikan tekanan ke bawah pada mata uang, karena akibatnya suku bunga akan disesuaikan lebih rendah.

Indeks Harga Konsumen As

Pengukur standar tekanan inflasi dalam suatu perekonomian terdiri dari peninjauan perubahan tingkat harga konsumen. Di Amerika Serikat, indikator inflasi yang paling sering diamati oleh trader forex dikenal sebagai Consumer Price Index atau CPI.

Baca Juga:  Strategi Forex: Mengapa Menguji Sistem Baru Sangat Penting

CPI dirilis setiap bulan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS. Indikator ini juga dikenal sebagai “inflasi headline”, dan rilisnya biasanya antara tanggal 13 dan 19 setiap bulannya.